Mengenal Sebelum Mengulas Cara mengobati hipotensi ortostatik

Mengenal Sebelum Mengulas Cara mengobati hipotensi ortostatik

Hipotensi ortostatik adalah penyakit kronis yang melemahkan yang sulit diobati. Tujuan terapeutik adalah untuk meningkatkan gejala postural, waktu berdiri, dan fungsi daripada untuk mencapai normotensi tegak, yang dapat menyebabkan hipertensi terlentang. Terapi obat saja tidak pernah memadai. Karena stres ortostatik bervariasi dengan keadaan di siang hari, pendekatan berorientasi pasien yang menekankan pendidikan dan strategi nonfarmakologis sangat penting. Cara mengobati hipotensi ortostatik Kami memberikan rekomendasi manajemen yang mudah diingat, menggunakan kombinasi obat dan perawatan non-obat yang telah terbukti manjur.

Apa itu hipotensi ortostatik?

Hipotensi ortostatik, juga disebut hipotensi postural, didefinisikan sebagai penurunan tekanan darah secara tiba-tiba yang disebabkan oleh perubahan postur, seperti ketika seseorang berdiri dengan cepat.

Ketika seseorang berdiri setelah duduk atau berbaring, darah biasanya menggenang di kaki karena gravitasi. Tubuh kemudian bekerja untuk mendorong darah ke atas untuk memasok otak dengan oksigen Jika tubuh tidak mampu melakukan ini dengan cukup, tekanan darah turun, yang dapat menyebabkan gejala, seperti pusing, penglihatan kabur, atau pingsan. Hipotensi, atau tekanan darah rendah, terjadi ketika tekanan darah di arteri turun di bawah tingkat normal.Tekanan darah adalah ukuran kekuatan darah di dinding arteri saat memompa melalui mereka.

Cara mengobati hipotensi ortostatik dengan melihat terlebih dahulu nilai tekanan darah diukur dalam milimeter air raksa (mmHg) dan memiliki dua angka:

  • Tekanan sistolik: tekanan ketika ventrikel jantung menekan dan mendorong darah ke dalam arteri.
  • Tekanan diastolik: tekanan yang diukur antara detak jantung ketika ventrikel rileks. Ini adalah saat jantung menerima darah beroksigennya.

Pembacaan tekanan darah sistolik 120 mmHg dan tekanan darah diastolik 80mmHg atau 120/80 dianggap normal. Seseorang dengan pembacaan 90/60 mmHg atau lebih rendah dianggap memiliki hipotensi atau tekanan darah rendah.

Orang yang memiliki hipotensi ortostatik sering mengalami penurunan tekanan darah sekitar 20/10 mmHg dalam 3 menit berdiri. Tekanan darah rendah biasanya tidak memerlukan perawatan. Namun, jika seseorang mengalami gejala hipotensi ortostatik yang teratur, ia harus mengunjungi dokter.

Hipotensi ortostatik adalah umum di antara orang-orang yang berusia 65 atau lebih karena kemampuan tubuh untuk bereaksi terhadap penurunan tekanan darah dapat melambat seiring bertambahnya usia seseorang. Angka-angka yang dikutip dalam penelitian oleh Pusat Nasional untuk Informasi Bioteknologi memperkirakan bahwa hipotensi ortostatik lazim di sekitar 18 persen pria dan wanita berusia 65 atau lebih di Amerika Serikat. Studi yang sama mencatat bahwa kasus-kasus hipotensi ortostatik di antara lansia menyumbang 35 persen dari penerimaan rumah sakit di AS.

Penyebab

Kehilangan cairan di dalam pembuluh darah adalah penyebab paling umum dari gejala terkait dengan hipotensi ortostatik. Ini bisa disebabkan oleh dehidrasi akibat diare, muntah, dan penggunaan obat-obatan, seperti diuretik atau pil air. Obat ini membantu tubuh membuang kelebihan air dan garam melalui urin. Kehilangan darah, anemia, dan kondisi lain yang menyebabkan jumlah darah merah lebih rendah juga kemungkinan menjadi penyebabnya. Ketika ada lebih sedikit sel darah merah yang tersedia untuk membawa oksigen dalam aliran darah, pusing dan pusing mungkin terjadi.

Beberapa obat, seperti beta-blocker dan antidepresan, juga dapat memicu gejala yang terkait dengan hipotensi ortostatik. Cara mengobati hipotensi ortostatik dengan tidak Bekerja atau berolahraga dalam cuaca panas atau terbaring di tempat tidur dalam waktu lama juga dapat menyebabkan gejala-gejala ini. Penyakit Parkinson, kehamilan, dan kondisi jantung seperti irama jantung yang tidak teratur dan penyakit katup juga diketahui menyebabkan gejala yang berhubungan dengan hipotensi ortostatik.

sumber :

https://my.clevelandclinic.org

https://www.mayoclinic.org

https://www.medicalnewstoday.com